3 Kenikmatan Manusia Menurut Ibnu Al Qayyim Al Jauzi
umma.id

3 Kenikmatan Manusia Menurut Ibnu Al Qayyim Al Jauzi

Menurut Ibn Qayyim Al Jauzi, kenikmatan manusia dibagi menjadi tiga. Ibn al-Qayyim Al Jauzi menyebutkan tiga hal ini dalam bukunya Raudhah Al-Muhibbin.

Pertama, kenikmatan fisik yang meliputi makan, minum, dan hubungan intim antara suami dan istri.

Kenikmatan semacam ini mirip dengan kesenangan yang didapat hewan, tetapi kesenangan ini bukanlah segalanya, juga bukan kesenangan yang sempurna.

Artikel lain yang cukup menarik untuk kamu simak adalah  Cara Memilih Hewan Kurban Idul Adha Sesuai Syariat Islam

Karena jika kenikmatan ini sempurna, maka yang paling mulia adalah orang yang makan dan minum yang asli dan sempurna serta memiliki hubungan yang paling dekat. Kesempurnaan kesenangan dicapai hanya ketika kesenangan jasmani ini membentuk dasar dari kesenangan abadi yang tertinggi.

Artikel lain yang cukup menarik untuk kamu simak adalah  9 Ide Bisnis Modal 1 Juta, Manfaatkan Ramadhan untuk Uang Saku Lebaran

Kedua, kesenangan imajiner meliputi kekuasaan, keberlanjutan, kebanggaan, dan kebesaran.

Meskipun para pencari kesenangan ini mungkin tampak lebih mulia daripada kelompok pertama, rasa sakit dan bahaya yang akan mereka alami akan jauh lebih besar. Karena pelaku bertekad menghadapi atasannya.

Oleh karena itu, pelaku harus memenuhi lebih banyak syarat dan tuntutan agar dapat menerima kesenangan tersebut. Dia harus kehilangan begitu banyak kesenangan fisik sehingga dia merasakan penderitaan yang lebih besar karena kehilangan sebagian dari kesenangan fisik yang dia rasakan selama ini. Jadi, meskipun jiwa mungkin menyukainya, kesenangan itu bukanlah kesenangan yang sesungguhnya.

Artikel lain yang cukup menarik untuk kamu simak adalah  9 Ide Bisnis Modal 1 Juta, Manfaatkan Ramadhan untuk Uang Saku Lebaran

Ketiga, kesenangan intelektual dan spiritual.

Dengan kata lain, itu termasuk kata sifat ilmu pengetahuan dan kesempurnaan. Kedermawanan, kedermawanan, harga diri, keberanian, kesabaran, kelembutan, dan kepribadian baik lainnya termasuk dalam kesenangan tersebut.

Jika kenikmatan ini dipadukan dengan cahaya Allah, cinta, ketaatan dan ibadah kepada-Nya, dia pasti akan bahagia di surga di bumi. Kebahagiaan dan kesenangan tidak dapat dibandingkan dengan semua kesenangan dunia lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.