Usia Berapakah yang Tepat untuk Mulai Investasi?
Usia Berapakah yang Tepat untuk Mulai Investasi?

Usia Berapakah yang Tepat untuk Mulai Investasi?

Apakah saat ini kamu memiliki investasi yang sedang dijalankan? Jika iya, kapan kamu mulai menjalankan investasi tersebut? 30 tahun? 25 tahun? Atau lebih muda lagi?

Sebelum membahas lebih jauh tentang investasi, pahami dulu apa itu investasi, jenis investasi jangka pendek dan investasi jangka panjang. Pelajari juga investasi apa yang menguntungkan dengan modal kecil.

Artikel lain yang cukup menarik untuk kamu simak adalah  5 Cara Mudah Memulai Investasi Bitcoin, Cryptocurrency Paling Populer

Usia yang Diizinkan untuk Berinvestasi

Secara legal di Indonesia, kamu boleh menjalankan investasi secara pribadi ketika telah memasuki usia 17 tahun. Karena di usia tersebut, kamu sudah bisa memiliki Rekening Dana Investasi (RDI) apabila sudah punya Kartu Tanda Penduduk (KTP) dan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP).

Artikel lain yang cukup menarik untuk kamu simak adalah  Investasi Jangka Panjang Apa yang Cocok Untuk Pemula?

Dengan adanya KTP serta NPWP, kamu sudah dianggap cukup dewasa untuk mempertimbangkan kepemilikan suatu produk finansial atau investasi tertentu dan dapat membayar pajak atas harta kekayaan yang kamu miliki. Beberapa produk investasi yang dapat kamu pertimbangkan diantaranya investasi emas, deposito, reksa dana atau saham.

Artikel lain yang cukup menarik untuk kamu simak adalah  Lowongan Kerja di Bank BNI Untuk Lulusan S1 dan S2

Yang harus diingat adalah setiap jenis investasi punya tingkat risiko dan keuntungan masing-masing. Tingkat keuntungan berbanding lurus dengan tingkat risikonya, makin besar keuntungannya, makin besar pula keuntungannya.

Usia yang Tepat untuk Berinvestasi

Tidak ada batasan usia untuk kamu menjalankan investasi. Kamu bisa mulai menjalankan investasi pada usia umur 20 tahun atau mungkin 40 tahun. Tetapi makin muda memulai investasi (investor muda), maka kamu akan memiliki lebih banyak waktu untuk belajar dan mengevaluasi selama menjalankan investasi. Sementara ketika baru memulai investasi setelah usia tua (investor tua) tentunya kesempatan mempelajari dan evaluasi semakin terbatas. Namun tidak ada istilah terlambat atau terlalu dini untuk memulai investasi.

Artikel lain yang cukup menarik untuk kamu simak adalah  Tips Memulai Investasi Saham untuk Pemula

Jenis Investasi yang Cocok Berdasarkan Usia

Yang dijadikan prinsip adalah ketika akan memulai investasi, hal yang harus kamu pertimbangkan adalah tujuan kita berinvestasi. Investor muda maupun tua pada umumnya punya tujuan dan strategi investasi masing-masing. Sepertinyang dikutip CNN, Holly Newman Kroft seorang Direktur Pelaksana Manajemen Wealth di Neuberger Berman, memberikan saran pada kliennya yang usianya lebih muda agar lebih banyak dalam berinvestasi pada produk saham.

Artikel lain yang cukup menarik untuk kamu simak adalah  Link untuk Cek Penerima Bantuan Langsung Tunai UMKM Rp1,2 Juta

Akan tetapi, investasi saham kemungkinan tidak disarankannya pada investor berusia 60 tahun. Untuk investor yang hampir pensiun, menurut Kroft, memerlukan unsur keamanan. Sehingga pilihan investasi pada produk obligasi akan lebih cocok.

Di usia tua, pertimbangan modal dengan pendapatan yang dimiliki jauh lebih penting jika dibandingkan dengan hasil keuntungan dari pertumbuhan modal. Sehingga, investor tua yang menjelang pensiun disarankan agar mengurangi nilai persentase kepemilikan atas saham suatu perusahaan dan memindahkan pada produk investasi yang lebih aman seperti di pasar uang ataupun deposito.

Artikel lain yang cukup menarik untuk kamu simak adalah  3 Aplikasi Novel Penghasil Uang Baca Novel Dapat Uang

Christine Benz, Direktur keuangan personal finance di Morningstar menjelaskan bahwa cara mudah dalam melakukan diversifikasi investasi berdasarkan usia yaitu menggunakan metode target date fund (TDF), dengan menyesuaikan produk investasi yang berbasis obligasi, saham, dan aset lainnya berbasis usia.

Sedangkan untuk investor muda biasanya masih bisa memberikan toleransi risiko investasi yang lebih tinggi itulah sebabnya produk saham menjadi pilihan yang tepat untuk investor muda tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.